Burung Beo

Tiong emas
Tiong emas selatan Gracula religiosa indica

Tiong emas selatan Gracula religiosa indica
Status konservasi

Risiko rendah
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Aves
Ordo: Passeriformes
Famili: Sturnidae
Genus: Gracula
Spesies: G. religiosa
Nama binomial
Gracula religiosa
Linnaeus, 1758

Beo, mamiang, atau tiong emas (Gracula religiosa) adalah sejenis burung anggota suku Sturnidae (jalak dan kerabatnya). Wilayah persebaran alaminya adalah mulai dari Sri Lanka, India, Himalaya, ke timur hingga Filipina dan Jawa. Burung ini dapat ditemukan di dataran rendah hingga dataran tinggi lebih dari 2000m. Karena kemampuannya menirukan bahasa manusia, burung ini menjadi hewan peliharaan populer.

Terdapat paling tidak tiga anak jenis:

  • G. r. robusta, terbesar (beo Nias)
  • G. r. intermedia
  • G. r. indica, yang terkecil.

Selain itu, terdapat pula anak jenis endemik dari Sumbawa (G. r. venerata), dari Enggano (G enganensis), dan dari Pulau Flores (G. r. mertensi). Semua beo termasuk hewan dilindungi oleh undang-undang.

Beo adalah burung piaran yang sangat digemari orang karena kepandaiannya berbicara. Di alam, jenis burung ini hidup di hutan-hutan basah, terutama di bukit-bukit dataran rendah sampai daerah ketinggian 1000-2000 m di atas permukaan laut. Beo menyukai buah-buahan yang berdaging tebal dan tidak keras. Ia juga meminum nektar bunga. Untuk memenuhi kebutuhan protein burung beo makan serangga seperti belalang, jangkrik, capung dan telur semut. Beo bertelur dua sampai tiga butir setiap musim bertelur. Burung ini adalah burung yang tampak gagah & tampan, ukurannya agak lebih besar dari beo biasa & tubuhnya lebih kekar. Pilihan Beo Nias menjadi identitas Sumatera Utara memang tepat, karena burung ini hanya terdapat di Pulau Nias. Burung ini adalah penghuni hutan dan tinggal pada tajuk pohon yang tinggi. Beo ini mempunyai peran sebagai pemencar biji di hutan.

2 Tanggapan

  1. Dengan hormat,

    Kami ingin menanyakan apakah ada di Indonesia biji2an dari tanaman yang berbentuk burung kakak tua.
    Apabila ada dimana dapat kami temukan

    terima kasih

    aliya

    • maaf sekali, sepertinya kalo saya salah, saya baru dengar ….

      kalau bijinya sebesar burung kakak tua, pohonnya pasti besar sekali …. bisa sebesar pohon duren hutan …

      smoga bisa ketemu yg dicari …

      trima kasih kunjungannya …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: